Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Biografi Antony van Leeuwenhoek - Bapak Mikrobiologi

 Biografi - Google search: antony van leeuwenhoek menemukan apa, teori antoni van leeuwenhoek, teori sel antoni van leeuwenhoek, tahun penemuan antonie van leeuwenhoek, antony van leeuwenhoek menemukan sel, penemu mikroskop pertama kali, antony van leeuwenhoek menemukan mikroskop pada tahun, antonie van leeuwenhoek dengan menggunakan

Biografi Antony van Leeuwenhoek - Penemu Mikroskop Pertama Kali

Antonie Philips van Leeuwenhoek adalah seorang berkebangsaan Belanda, pedagang dan ilmuwan. Dia dikenal sebagai " Bapak Mikrobiologi ", dan dianggap sebagai yang pertama menekuni ilmu mikrobiologi. Ia terkenal atas pengembangan mikroskop dan kontribusinya terhadap didirikannya mikrobiologi. Ia adalah orang pertama yang mengamati dan mendeskripsikan organisme bersel satu.

Awal kehidupan dan karir

Antony van Leeuwenhoek lahir di Delft , Belanda , pada 24 Oktober 1632. Dibaptis Thonis, ayahnya, Philips Antonysz van Leeuwenhoek, adalah pembuat keranjang yang meninggal ketika Antony berusia lima tahun. Ibunya, Margaretha (Bel van den Berch). Antony memiliki empat kakak perempuan, Margriete, Geertruyt, Neeltge, dan Catharina. Antony bersekolah di dekat Leyden untuk waktu yang singkat sebelum dikirim untuk tinggal di Benthuizen dengan pamannya, seorang pengacara dan  petugas kota.

Pada bulan Juli 1654 Ia menikah dengan Barbara de Mey, dan memiliki satu anak perempuan, Maria (empat anak lainnya meninggal saat masih bayi). Barbara meninggal pada tahun 1666, kemudian pada 1671 Leeuwenhoek menikah lagi dengan Cornelia Swalmius. Antony bekerja sebagai bendahara untuk sheriff Delft 'ruang perakitan pada tahun 1660, posisi tersebut bertahan selama hampir 40 tahun. Pada tahun 1669 ia diangkat menjadi surveyor oleh Pengadilan Belanda; kemudian ia "wine-Gauger" yang bertanggung jawab atas impor anggur kota.



Penemuan lensa optik

Replika mikroskop Antony van Leeuwenhoek
Replika mikroskop Leeuwenhoek

Kendati perangkat mikroskop sudah ditemukan orang sebelum Leeuwenhoek lahir, namun Ia tidak menggunakannya. Sebaliknya, dengan cermat dan tepat ia menggosok lensa berukuran kecil. Leeuwenhoek mampu menghasilkan mikroskop yang punya daya kekuatan pengamatan yang jauh lebih baik dari mikroskop yang sudah ada. Salah satu dari lensa yang masih ada memiliki kapasitas membesarkan sekitar 270 kali, bahkan ada tanda-tanda bahwa ia berhasil membuat lebih sempurna dari itu.

Leeuwenhoek membuat lebih dari 500 lensa optik. Dia juga menciptakan sedikitnya 25 mikroskop, dari jenis yang berbeda, yang hanya sembilan bertahan. Mikroskopnya terbuat dari frame perak atau tembaga, dengan lensa buatan tangan. Antony van Leeuwenhoek mampu membuat perbesaran hingga 275 kali. Bukan mustahil bila Leeuwenhoek memiliki beberapa mikroskop yang dapat memperbesar hingga 500 kali.

Mikroskop adalah perangkat yang relatif kecil, yang terbesar memiliki panjang sekitar 5 cm. Mikroskop tersebut digunakan dengan menempatkan lensa yang sangat dekat di depan mata, sambil melihat ke arah matahari. Sisi lain dari mikroskop memiliki pin, di mana sampel telah terpasang agar tetap dekat dengan lensa. Ada juga tiga sekrup yang memungkinkan untuk memindahkan pin, dan sampel, sepanjang tiga sumbu: satu sumbu untuk mengubah fokus, dan dua sumbu lain untuk menavigasi melalui sampel.


Adapun Penemuan dari Antony Van Leeuwenhoek adalah:

  • The Infusoria (protists in modern zoological classification), in 1674
  • The Bacteria, (e.g. large Selenomonads from the human mouth), in 1676
  • The Spermatozoa in 1677. Van Leeuwenhoek had troubles with Dutch theologists about his practice.
  • The Banded Pattern of Muscular Fibers, in 1682.

Pada tahun 1687 dia meneliti biji kopi. Dia merebus biji kopi, dan memotong menjadi beberapa bagian dan melihat spons didalamnya, ia belum pernah melihat gejala ini sebelumnya . Biji tersebut ditekan dan setelah itu minyak keluar dari biji tersebut. Kemudian direbus lagi dengan air sebanyak dua kali, sisihkan (dan mungkin meminumnya perlahan-lahan).

Kematian dan warisan

Pada akhir hidupnya, Leeuwenhoek telah menulis sekitar 560 surat kepada Masyarakat dan lembaga-lembaga ilmiah lainnya tentang pengamatan dan penemuannya. Bahkan ketika dalam keadaan sakit, Leeuwenhoek terus mengirim surat pengamatan penuh ke London. Beberapa surat terakhir berisi deskripsi yang tepat dari penyakitnya sendiri. Dia menderita penyakit langka, gerakan tak terkendali dari perut, yang kini bernama penyakit Van Leeuwenhoek. Ia meninggal pada usia 90, pada 26 Agustus 1723 dan dimakamkan empat hari kemudian di Oude Kerk (Delft ) .

Pada tahun 1981 microscopist Inggris Brian J. Ford menemukan bahwa spesimen asli Leeuwenhoek selamat dalam koleksi dari Royal Society of London. Spesimen tersebut ditemukan berkualitas tinggi, dan semua terpelihara dengan baik. Ford melakukan pengamatan dengan berbagai mikroskop, menambah pengetahuan kita tentang pekerjaan Leeuwenhoek. 

Posting Komentar untuk "Biografi Antony van Leeuwenhoek - Bapak Mikrobiologi"